Jumat, 22 Juni 2018

Biarlah Sekadar Reuni


Biarlah Sekadar Reuni

 


Biasanya saat lebaran tidak hanya identik dengan momen saling bermaafan, baik dengan keluarga, maupun dengan teman-teman yang duu pernah satu sekolah, tetapi juga menjadi saat yang (dianggap) tepat untuk saling menuntaskan rindu di ajang reuni.

Reuni atau pertemuan kembali dengan teman saat sekolah, mulai dari jenjang SD, SMP, SMA hingga kuliah atau pernah kerja bareng setelah sekian lama berpiash, tentu akan menimbulkan rasa yang (mungkin saja) tidak bisa dilukiskan dengan kata-kata.


Namun tidak jarang, ada beberapa orang yang merasa tidak nyaman menghadiri sebuah reuni, dengan dalih ada acara keluarga yang lebih penting, ada kesibukan lain, sudah terlanjur balik ke tempat asal, atau agar tidak bertemu mantan terindah #eh.

Pernah juga aku mengalami yang namanya malas datang ke acara reuni. Ada rasa tidak percaya diri, minder dan merasa tidak mempunyai teman akrab yang bisa diajak ngobrol saat reuni.

Mungkin alasan-alasan yang terlalu mengada-ada, ya. Tapi kenyataannya memang seperti itu. Diri merasa nggak nyaman saat reuni.

Namun rasa itu harusnya tidak terpelihara ya. Membuang rasa tidak nyaman dan berusaha menikmati suasana, tentu akan menjadi segalanya jadi lebih baik, bukan?

Tak mengapalah datang ke acara reuni. Tentu ada rasa ingin tahu kabar teman-teman, yah setidaknya yang sekelas saja deh. Setelah selama berpuluh tahun tidak bertemu, tentu banyak sekali perubahan yang terjadi, bukan?

Sekadar berbagi tips agar reuni tidak menjadi suatu hal yang menyeramkan, aku bagi di sini ya. Apalagi ini pengalaman pribadiku.

v  Jangan baper

Tidak perlu terbawa perasaan tidak enak, tidak nyaman dan rasa yang tidak perlu ada saat reuni, apalagi saat bertemu mantan. Kita sudah mempunyai jalan hidup dan pilihan masing-masing. Nikmati saja suasana yang jelas-jelas langka ini.

v  Berusaha enjoy

Buat apa datang ke reuni kalau cuma duduk manis di pojokan? Berbaur dan bergabunglah dengan teman-teman yang lain. Mungkin ada saat mereka akan sedikit lupa tentang sosok kita. Tidak perlu sedih. Suatu hal yang wajar bila ada yang lupa setelah berpuluh tahun tidak bertemu. Tentu banyak hal yang berubah dari kita, bukan? Yang dulu langsing bisa jadi gemuk atau sebaliknya, yang dulu kusam eh sekarang tambah cakep. Ya, nggak?

v  Ngobrol dengan siapa saja

Ya iyalah, kita harus ngobrol dengan siapa saja, meskipun tidak berarti jadi sok kenal sok dekat banget. Tunjukkan saja kalau kita nggak membeda-bedakan teman.

v  Tunjukkan empati

Tentu sangat tidak nyaman, bukan bila saat kita sedang asyik bercerita tetapi lawan bicara malah asyik saling melirik dengan mantan gebetan. Duh! Come on … Tunjukkan empati dan jadi teman bicara yang baik bagi orang lain. Kita juga nggak mau diuekin saat sedang bicara, bukan?


v  Lupakan masa lalu kelabu

Duh … kejadian tidak menyenangkan berpuluh tahun lalu masih saja tersimpan rapi? Ya kalau duit ditabung suatu saat bisa diambil pas butuh. Lha ini, menyimpan luka? Apa enaknya? Bikin illfeel aja. Buang jauh deh. Move on dong bro, sis. Saatnya bergerak menuju hari-hari yang lebih indah.

Nah, sudah siap untuk reuni kan? Jadikan momen ini sebagai sekadar reuni saja. Menuntaskan rindu akan masa putih merah, putih biru atau putih abu-abu. Menjadi ajang silaturahmi dan mempererat tali persaudaraan. Tidak perlu menjadi suatu hal yang membuat hidup jadi terasa lebih berat.

16 komentar:

  1. Ciyeee yang baper pas reuni.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duluuuu ... Hehe. Sekarang nggak lah ^^

      Hapus
  2. Aku udah lama banget nggak reuni mba. Kecuali ama sahabat dekat saja. Tapi memang ya kalau reuni jangan sampe bikin baper ya. Nanti malah nggak menikmati :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. So... Dibikin enjoy aja ya mbak. Apa-apa kalau dibikin baper bisa bikin sakit hati, hehe

      Hapus
  3. aku jarang ikut reuni mbak, kecuali sama orang yg jaman dulu saya deket. kdng udh ngk deket mlah suka bikin baper krn tanya macem2 hhehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu juga yang bikin nggak nyaman ya. Kalau ditanya macam-macam hehe

      Hapus
  4. hmmm.. aku sih ga bakal datang ke reuni kalo ga bareng suami.. rawan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Biar lebih aman ya. Kecuali suami mengizinkan kita pergi sendiri hehe

      Hapus
  5. Kemarin pas ramadan ada reuni sama teman-teman kuliah. Aku nggak datang karena beberapa alasan. Pas lihat foto-fotonya malah jadi baper. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah loh. Malah baper jadinya ^^

      Hapus
  6. Aku tuh males ke reunian gitu, males jawab pertanyaannya yg gimana gitu. Like umur seperempat abad udah banyak yg mau/udah nikah kan teman2, trs jd ditanyain kapan...lah calon aja blm ada (-_-")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pertanyaan-pertanyaan yang bikin sebel ya mbak :(

      Hapus
  7. Hihi iya reuni kadang bikin baper yaa..apalagi kalau teman-teman becandain sama mantan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah loh. Pengalaman pribadi nih kayaknya hehe

      Hapus
  8. Aku udah lama gal reunian. Karena berasa biasa sejak ada grup WhatsApp.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Pastikan Anda mencantumkan nama dan url blog, agar saya bisa berkunjung balik ke blog Anda. Semoga silaturahmi kita terjalin indah ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...