Rabu, 31 Januari 2018

Tips semangat menulis untuk antologi




Bagi yang ingin karyanya dibukukan, meskipun masih dalam bentuk antologi atau karya bersama penulis lain, tentu ada semangat tersendiri saat mengetahui ada even tersebut.


Namun terkadang semangat tidak disertai dengan aksi nyata untuk menghasilkan karya. Banyak faktor yang mengiringi saat menulis terasa sulit, hambatan seolah tiada henti. Misalnya merasa tiada waktu untuk menulis karena kesibukan, atau kebingungan harus mulai menulis darimana.


Begitu pula saat mengikuti even antologi. Pada awalnya sangat bersemangat, tetapi terkadang hanya berhenti disitu saja. Rasa ingin menulis perlahan sirna. Tentu hal ini akan berakibat tidak baik bila tidak segera diatasi. Bisa jadi harapan akan karya bisa dibukukan, tinggal angan belaka.


Ada beberapa hal yang bisa dilakukan agar semangat menulis, khususnya even antologi, tetap berjalan lancar.


1. Niat
Harus ada niat yang kuat. Jangan ada keraguan. Yakinkan diri pasti bisa menulis.

2. Langsung menulis
Untuk antologi, biasanya tema sudah ditentukan. Kita harus langsung menulis sesuai tema.

3. Jangan takut salah
Seringkali para penulis terutama pemula, merasa takut dan khawatir akan tulisan yang dihasilkan. Takut bahwa nantinya tulisan terdapat banyak kesalahan. Padahal seharusnya menulis itu ya menulis saja. Jangan takut tulisan banyak salahnya. Urusan mengedit bisa belakangan.

4. Bikin target
Meskipun tanggal terakhir pengumpulan naskah masih lama, jangan anggap enteng. Bikin target nulis. Misal harus nulis 10 halaman, bikin target harus selesai 5 hari. Berarti 1 hari harus nulis 2 halaman

5. Ingat kewajiban
Anggap menulis juga salah satu kewajiban dalam hidup. Jadi harus dilakukan.

6. Jangan banyak mikir.
Kebanyakan saat akan menulis, terlalu banyak hal yang dipikirkan. Hal ini tentu akan menghambat jalannya menulis. Harus diingat bahwa menulis itu ya menulis, jangan kebanyakan mikir.

7. Manajemen waktu
Setiap orang mempunyai jatah waktu yang sama. Kita harus pandai mengatur waktu. Tetap tunaikan kewajiban. Lakukan aktivitas menulis disela waktu yang telah ditetapkan sendiri.

8. Jadikan menulis sebagai salah satu kebutuhan hidup, bukan sekadar keinginan

9. Menulis jangan jadi beban
Lakukan aktivitas menulis dengan santai, jangan jadikan beban. Menulislah dari hal-hal yang sederhana, dari hal-hal yang dikuasai.

10. Bila ada revisi dan diberi tenggat waktu, segera kerjakan. Jangan biasakan diri untuk menunda sesuatu yang bisa segera dikerjakan.

11. Belajar disiplin
Disiplin itu penting dan harus. Dengan membiasakan disiplin menulis, maka segala sesuatu yang berkaitan dengan aktivitas ini akan berjalan dengan lancar.

12. Menulis, menulis dan menulis

Semoga bermanfaat.



#30harimenulis
#hari17
#onedayonepost

26 komentar:

  1. Poin ke 6 sering bikin stuck langkah lainnya, ya, Mba? Haha.

    Good tips, Mba Nova, thanks for share!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah. Kebanyakan mikir jadi nggak nulis ya mbak Alaika hehe

      Hapus
  2. jleb,,, makasih mb nova tipsnya.

    Kebiasaan buruk saya itu, keseringan mengerjakan sesuatu dekat dgn DL, kalo masih lama jadi tidak ada sensasinya. Hehehhe,,, smga bisa saya ubah 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Deadliner oh deadliner :D

      Ayo mbak Arin. Ubah kebiasaan yang nggak baik. Jangan nulis dan ngirim mepet DL ya. Tambah pusing ntar hehe

      Hapus
  3. Langsung tulis, jangan banyak mikir.bikin permulaan kalimat ini mbak yang kadang susah. Huhuhu 😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kan, jadi mikir lagi. Yuk nulis ah ... ^^

      Hapus
  4. Yang nomor 2 itu loh mba, ada ide langsung ditulis hehehe kebanyakan aku ada ide ya nempel aja terus di pikiran, urung di tulis tulis sampai ide nya berubah lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ide kalau nggak langsung ditangkap bisa jadi nerobos trud hakan-jalan dia. Ya kalau mau balik. Kalau nggak pulang-pulang kayak Bang Toyib, gimana tuh hahaha

      Hapus
  5. Huaaaa pengen dech ikut antologi, sering lihat buku-buku antologi teman-teman. Semoga tahun ini bisa buat antologi seperti Mbak Nodiwa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Srmoga harapan mbak Dira terkabul. Aamiin ^^

      Hapus
  6. Balasan
    1. Terima kasih mbak Dewi. Semoga bermanfaat ^^

      Hapus
  7. Disiplin ini bagi saya yg sangat kurang. Kebanyakan entar..entar...sampai habis deadline hahaha tfs yaa mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk ah semangat lagi nulisnya mbak Atiqo ^^

      Hapus
  8. 2, 6, 9 itu pas bgt buat prinsip ngeblog :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga terpacu semangat untuk menulis ya ^^

      Hapus
  9. mba Nova rajin banget euy, tiap bulan bisa ikut ODOP hehe, semangatnya boleh tularin nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hanya berusaha menjaga semangat menulis dan konsisten kok mbak ^^

      Hapus
  10. Jaman Fb mulai buming semangat banget menulis untuk dibukukan meski antologi. Sekarang udah beralih ke blog membukukan jadi tidak sesemangat dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting tetap semangat menulis ya mbak Okti ^^

      Hapus
  11. Aahh....menulis, menulis...
    Jangan takut salah dan disiplin waktu.

    MashaAllah,
    harusnya bisa tegas sama diri sendiri yaa...
    Seringnya galak sama anak, tapi sama diri sendiri lembek.

    Heuu~~
    Haturnuhun mba diingatkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ... mulai sekarang, yuk semangatin diri sendiri ^^ Semoga sukses ya Mbak Lendy

      Hapus
  12. Aku baru sekali ikutan buat antologi. Itupun udah lama banget, tahun 2011 kalau gak salah. Sekarang udah gak pengen lagi >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya mbak punya buku antologi ^^

      Hapus
  13. masih belajar buat nulis antologi, seringnya mandeg hehehe

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Pastikan Anda mencantumkan nama dan url blog, agar saya bisa berkunjung balik ke blog Anda. Semoga silaturahmi kita terjalin indah ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...