Selasa, 26 Desember 2017

Pentingnya Membaca Ulang Tulisan



Pentingnya Membaca Ulang Tulisan


Beberapa kali saya merasa terlalu banyak mengedit tulisan ketika sudah terlanjur dipublikasikan. Tentu saja hal ini karena kesalahan sendiri, karena terburu-buru ingin segera memposting. Tersadar bahwa tulisan perlu diperbaiki setelah ada yang memberi teguran (mengkritik tulisan), entah karena banyaknya kealahan ketik, maupun penggunaan ejaan yang tidak sesuai dengan Ejaan Bahasa Indonesia.



Melakukan edit tulisan memang suatu hal yang wajar, tetapi alangkah baiknya bila itu dilakukan saat tulisan belum dipublikasikan. Namun karena malas membaca ulang, akhirnya harus mengedit di dashboard lantas memperbaiki. Oiya, ini saya bicara tentang tulisan di blog ya. Ketika ada yang mengkritik, baru deh sadar diri. Duh.

Ada baiknya memang, kita eh saya membaca lagi tulisan sebelum terlanjur untuk konsumsi publik. Tentu tidak baik juga kalau sering berbuat salah dalam hal menulis. Bukankah itu artinya tidak mau belajar dari pengalaman?

Ada beberapa hal penting kenapa kita perlu membaca ulang tulisan (menurut saya), yaitu :
  1. Belajar edit sendiri

Dengan membaca ulang, maka akan membuat saya, mau tidak mau belajar mengetahui kesalahan-kesalahan pada tulisan. Baik itu kesalahan ketik, maupun ejaan. Dengan demikian, otomatis juga belajar mengedit sendiri tulisan yang telah dibuat. Seorang penulis sebaiknya mau belajar edit sendiri, hal ini sekaligus sebagai langkah untuk belajar editing.

  1. Membiasakan membaca ulang

Penulis itu tidak hanya menulis, tetapi juga harus memosisikan diri sebagai pembaca. Sebelum tulisan dipublikasikan, membaca ulang adalah langkah yang tepat. Kita akan merasakan, apakah tulisan sudah sesuai, sudah ada 'feel' atau belum, ada kesalahan-kesalahan atau tidak.

  1. Belajar EBI

Bila ada kata yang kurang dipahami artinya, tulisan sudah sesuai dengan KBBI atau belum, otomatis saya akan membuka aplikasi KBBI yang ada di gawai. Hal ini sekaligus sebagai langkah agar mau belajar untuk bisa menghasilkan tulisan yang baik.

  1. Membiasakan sabar

Begitulah. Saya ini memang kurang sabar. Rasanya ingin segera memposting tanpa memperhatikan kembali tulisan yang telah dibuat. Jadi sebaiknya, memang harus membaca ulang setiap tulisan sebelum dipublikasikan.

Menulis itu juga membaca, belum tentu sebaliknya. Hal yang seharusnya dilakukan oleh seorang penulis adalah mau membaca. Terlebih lagi membaca tulisan sendiri. Bila kita sendiri tidak mau membaca hasil karya sendiri, bagaimana dengan orang lain?

So, we must re-read before publish, right? ^^


32 komentar:

  1. Ya, membaca ulang tulisan sebelum di publish, memang kewajiban ya mbak. Biar gak ada yang typo, misalkan hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak Titis. Satu hal yang masih sering kulakukan. Malas membaca ulang tulisan :(

      Hapus
  2. bener bgt, tulisan mba nova kayaknya sy banget tuh, heeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha, kita samaan nih? Malas baca ulang tulisan yang dibuat? Hadewww

      Hapus
  3. Setuju. Saya biasanya proses editing selalu di hari yg berbeda. Kalau di dunia fiksi, ada proses endapan. Maka setelahnya akan banyak sekali hal2 yg kita dapatkan tdk sesuai dg keinginan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, mbak. Langkah yang sering kuabaikan, hanya karena tidak sabar ingin segera memposting tulisan

      Hapus
  4. Setuju, tulisan saya sering kena syndrom typo dan tidak sesuai EBI.

    BalasHapus
  5. Saya juga sering mbak, udah posting, saya baca lagi, eh, ada yang typo, atau tulisannya gak enak dibaca, malahan kadang judul saya ganti juga. wkwkwkw. Setuju nih mbak, tempatkan diri sebagai pembaca. Siap!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penulis juga harus mau menempatkan diri sebagai pembaca, mbak Yulia ^^

      Hapus
  6. Saya juga suka dibaca lagi. Meskipun tetap aja setelah publish kadang saya edit lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, harusnya memang tulisan dibaca ulang ya mbak ^^

      Hapus
  7. Aku banget, suka berulang-ulang baca, duh ko ga ada ruh tulisannya ya,lama2 nyangkut di draft banyak hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah ... Jangan dibiarkan nyangkut dong mbak. Sini aku siao menerima eh membaca tulisan mbak Hanie ^^

      Hapus
  8. Setelah dibaca ulang, pasti ada yang diubah. Selalu merasa kurang dan kurang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ... Jadi nggak kelar-kelar dong tulisannya hehe

      Hapus
  9. Baca ulang butuh kesabaran banget ya mba. Dibaca kata per kata sih soalnya. Karna kalo ngga, otak kayak masih merekam dan hafal apa yang barusan ditulis, baca cepat, trus luput deh typo2 dari pandangan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mbak. Dan terkadang sering menyesal karena terlanjur terposting akibat tidak sabar :(

      Hapus
  10. Biasanya ane yg minta kasih tahu di mana kesalahan nya. Maklum ane suka tebolak tebalik bahasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pusing dong kalo terbolak-balik hehe

      Hapus
  11. Noted mbak..aku juga kadang udah dibaca ulang sekali kemudian dibaca lagi masih ada aja typo nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo sekali nggak apa-apa. Kalau berulang kali bisa bikin pusing hehe

      Hapus
  12. Self editing emang penting banget tapi kadang karena kita keseringan keburu2 jadi abai deh..alhasil masih banyak salah penulisan ya mba..emang kudu sabar biar nggak banyak typo n bkin mata kusem liatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebagai penulis atau yang suka nulis, self editing memang perlu banget dilakukan

      Hapus
  13. Bener banget mbak penting buat baca ulang tulisan. Aku kadang pengen cepet publish tapi kalau rajin bisa di cek dulu berkali2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga sering tidak sabaran untuk segera publish tulisan mbak Nisa hehe

      Hapus
  14. Setuju mbak. Kadang kita merasa udah oke. Bbrp hari lagi baca lha kok nemu typo,nemu kalimat yang gak jelas dll . Pas ngeblog gini rasanya saya pengen punay editor khusus hahaha #ngimpi :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku mau dong jadi editornya mbak April hehe

      Hapus
  15. Saya yg termasuk malas baca ulang sebelum posting makanya sering typo.. Harus belajar jd editor yg baik nih biar tulisan kita bagus dibaca..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga harus belajar self editing mbak Rita. Masalahnya saya sering lupa ngedit hehe

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Pastikan Anda mencantumkan nama dan url blog, agar saya bisa berkunjung balik ke blog Anda. Semoga silaturahmi kita terjalin indah ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...