Senin, 28 November 2016

Jagan Diedit!





Baru baca judulnya aja udah bikin aku deg-degan! Gimana tidk? Tulisanku tidak boleh diedit kali ini. Stypo-typonya.

Hmmm… ini bermula kala aku baru sempat baca chat di grup ODOP semalam. Bacanya baru tadi pagi karena aku udah tepar aja semalam, jadi baru sempat baca


Tidaj seperti biasanya memamng, kali ini eh tantangan minggu ini adalah tantangan dengan tidak boleh eh membuat tulisan dengan tidak boleh diedit, setypo=typonya. Waduuhh…belepptan dah tulisannya. Biarin deh! Aku terima aja tantangannya! Siapa takut?

Anggap saja belajar fastwriting. APa itu? YA, belajar menulis cepat. Dalam waktu dan tempo sesongkat-singkatnya! Abaikan tanda baca apalagi EBI. UDah, yang penting nulis aja! Abaikan typo! Yang penting nulis! Nulis dan nulis!

Dan hei, aku ternyata bisa menulis cepat! Dalam waktu hanya 5 menit! Nulis aja apa yang ada di benakku!

Ndak pakai mikir lama-lama! Aku juga abaikan tulisan ini sesuai tantangan apa tidak, yang penting aku nulis!
Udah lima menit! Udah dulu ta, udah banyak typo belum tulisanku kali ini?
Eh, udahan ya? Klok masih banahya… Hadewuun,… belepotasan.


#OneDayOnePost
#Tantagan HAri Ke-41
#JanganEdit

16 komentar:

  1. Hahaha kacau juga ya kalau ngga pake edit...aturan jgn dibates waktu nulisnya biar ngga ikut spot jantung nih yang baca wkwkw :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belajar fastwriting, Mbak, buat latihan aja. Cuma 5 menit. Alhamdulillah...bisa! Bisa berantakan hehehe

      Hapus
  2. Balasan
    1. Gimana, Mbak Wid? Sudah memenuhi kriteria belum? Kriteria banyak typo hahaha!

      Sengaja tidak panjang-panjang kok, keburu ingin diposting untuk nerima tantangan dari Mbak Wid hahaha

      Hapus
  3. Hihihi, kerasa banget kok Mba, gimana rasanya ngetik tapi gak boleh diedit. Saya kaya ngerasain juga deg-degannya Mba, Eh apa saya sok tau ya :D

    BalasHapus
  4. Hahahaha aku pasti akan banyak typo mba XD apalagi kalau pake touch screen, secara jari2 gendut hihihi, pake keyboard aja sering typo.. kecuali nulis steno di buku buat bikin minutes of meeting ngga papa deh gada yg baca XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo nulis di buku, tulisanku tambah suiipp, Mbak. Kayak ceker ayam hehe. Kadang aku bingung sendiri bacanya. Alamak!

      Hapus
  5. Kok lima menit cuma capat segini? Wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang Syaiha. Masih pake acara mikir karena bingung mau nulis apa, hehe.

      Maafkeuunn...

      Hapus
  6. Menulis cepat. Ah jadi malu kalau ingat hutang menulis yang menumpuk. hehe

    BalasHapus
  7. Wah seruy juga dan nambah penasaran deh mbak aku ngikutinnya..
    Pas bikin komen jadi ikut-ikutanb rada gagap gitu nihoi.. hadeuuuuhhh..
    Selamat deh fastiwritingnya.. hadeuuuhhh.. bellepotaan juga nidh..
    hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lhaaa ... Pak Dedi kok jadi ikut-ikutan yak? Hehe...

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Pastikan Anda mencantumkan nama dan url blog, agar saya bisa berkunjung balik ke blog Anda. Semoga silaturahmi kita terjalin indah ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...